Gang Bunglon | Kliping Sastra Indonesia | Literasi Nusantara: Puisi, Cerber, Cerpen Koran Minggu
Gang Bunglon Reviewed by Kliping Sastra Nusantara on 16:31 Rating: 4,5

Gang Bunglon

JALAN selebar tiga setengah meter itu memiliki nama: Jalan Rawa. Penduduk setempat menyebutnya Gang Rawa. Jalan itu memiliki sebuah ujung berupa tembok tinggi yang memisahkan sebuah perumahan elit dan kampung Gang Rawa itu. Gang Rawa memiliki lima anak gang, masing-masing memiliki nama: Rawa Ular, Rawa Katak, Rawa Kadal, Rawa Bajul, dan Rawa Bunglon. Nah, seorang kawan yang saya kunjungi tinggal di anak gang paling ujung, Gang Rawa Bunglon atau Jalan Rawa Bunglon. Di sana ia menyewa sebuah kamar yang menyempil di loteng rumah induk.

"Di sini memang agak sepi dan berantakan, tapi sewanya murah, itu yang penting," ujar kawan saya bangga, seolah-olah beroleh sewa kamar dengan harga murah akan menjadikannya seorang jutawan.

Sebuah kamar di atas loteng itu berhadapan langsung dengan teras sempit yang tak beratap, yang digunakan untuk menjemur pakaian, pakaian si bapak kos, juga pakaian kawan saya, si penyewa kamar. Di sana ada empat kawat jemuran yang silang menyilang seperti rambatan pohon markisa. Sarung, celana, dan baju kumal tersampir seperti gembel yang digantung. Sebuah celana dalam kering dan buruk tergeletak tak berdaya di lantai yang juga buruk. Aku beranggapan bahwa pemandangan di sekitar kamar dan jemuran itu akan membuat seseorang cepat mati.

Kamar di loteng itu cukup sempit, hanya cukup untuk meletakkan dipan kecil serta sebuah lemari dan rak buku. Di belakang pintu, pakaian menggelantung dan menjadi sarang nyamuk. Di depan kamar, di samping pintu, sebuah tempat sampah terguling oleh tingkah kucing kelaparan, tulang ikan dan tulang ayam berceceran di antara kertas minyak lecek bekas bungkus nasi. Secinta apa pun seseorang pada kebersihan, ia akan mengalami dilema besar kalau tinggal di kamar sempit dan rumit seperti kamar yang disewa kawan saya itu. Bagaimana pun, murah memang lebih dekat dengan murahan. 

Menurut cerita kawan saya, bapak kosnya adalah seorang duda. Ia bercerai dengan istrinya dan anaknya yang cuma semata wayang ikut istrinya. Bapak kosnya itu tak punya pekerjaan yang jelas. Tapi, setiap pagi, ia pergi ke warung Padang atau sesekali ke warung lalapan atau lain kali ke warung gudeg yang berbaris di ujung Gang Rawa, dekat jalan raya. Setiap pagi bapak kosnya itu membungkus nasi tiga porsi sekaligus untuk makan sehari-semalam. Ia jarang keluar rumah dan tak pernah memasak karena di rumahnya yang kecil itu memang tak ada kompor. 

Ilustrasi karya Bagus
Kawan saya tahu bahwa bapak kosnya tak punya kompor karena untuk naik ke kamarnya di atas loteng itu, kawan saya melewati dapur rumah itu dan menaiki tangga curam yang ada di sana. Di dapur itu tak ada apa pun kecuali meja tua yang teronggok, yang di atasnya berselengkatan wadah-wadah bumbu yang berdebu serta dua buah ember untuk mencuci baju. Di sebelah meja itu ada sebuah kamar mandi yang pintunya selalu terbuka seperti mulut yang memble. Sebuah panci dan sebuah wajan tergantung di dinding dan tak pernah berubah posisi, sepanjang hari, selama kawan saya menyewa kamar di loteng rumah itu. 

"Kecuali kalau bapak kosku yang ajaib itu meletakkan kompornya di ruang tamu atau di dalam kamar tidur," celetuk kawan saya sambil terkikik.

"Jangan berkata sembarangan, nanti bapak kosmu dengar," saya mengingatkan. Dan ia malah menyahut bahwa bapak kosnya sedikit tuli. Hampir setiap petang kawan saya memutar musik dangdut koplo keras-keras, dan bapak kosnya tak pernah menegur. 

"Bapak kostku memang tak pernah naik ke loteng kecuali saat menjemur pakaian dan mengangkat jemurannya, itu pun seminggu sekali," imbuhnya.

Dan kawan saya pun terus mengoceh, bahwa sebenarnya ia menelepon saya supaya datang ke kamar lotengnya bukan untuk membicarakan lelaki tuli yang tak punya kompor di rumahnya, melainkan menunjukkan sebuah cincin batu akik berwarna hijau tua. Konon, cincin itu benda berharga peninggalan kakeknya. Dalam batu berwarna hijau itu itu konon ada jimat yang bisa mendatangkan rezeki dan keberuntungan. Dari cara kawan saya memaparkan dan tersenyum pada saya, saya tahu ke mana pembicaraan itu dibawanya. 

"Nah, ceritanya aku sedang butuh duit, butuh sekali, mendesak. Makanya aku mau minta tolong sama kamu, pinjami aku duit, tak banyak, lima juta saja, cincin itu yang jadi jaminannya," ujarnya malu-malu. Dan tebakan saya tidak meleset, setengah persen pun.

Saya tak tahu harus menjawab apa. Saldo dalam rekening saya mungkin tak sampai lima juta. Dua koran yang memuat tulisan saya sebulan terakhir ini, belum mentransfer honor yang menjadi hak saya. Karena saya bukan tipe orang yang tegaan, akhirnya saya bilang, "Wah, bagaimana, ya... Kalau lima juta saya tidak ada."

Kawan saya memicingkan matanya sebagai ungkapan tak percaya, atau mungkin untuk mengelabui rasa malunya, "Kamu kan penyair. Kudengar puisimu sering terbit di Koran Minggu, pasti honormu cukup lumayan. Belum lagi buku barumu yang rilis bulan lalu itu."

Ya Tuhan, saya hanya tersenyum. Kalau kawan saya ini tahu seperti apa kondisi keuangan para penyair, khususnya penyair pinggiran macam saya, tentu ia akan patah hati.

"Aku minta maaf, aku benar-benar tidak ada kalau lima juta," saya meyakinkannya sambil memandangi cincin batu akik berwarna hijau tua yang terus-terusan ia timang seperti butiran dirham. Sejenak terpikirkan oleh saya untuk bertanya padanya, kalau cincin itu memang bisa mendatangkan rezeki dan keberuntungan kenapa ia harus repot-repot cari pinjaman uang pada seorang penyair yang tak tentu arah macam saya.

Saya benar-benar hampir melontarkan pertanyaan itu ketika tiba-tiba kawan saya menyambar, "Tidak lima juta tidak apa-apalah... Empat juta atau tiga juta juga boleh."

Pernyataannya membuat saya kembali berpikir, bahwa saya juga butuh uang untuk makan sehari-hari, beli pulsa, bensin, dan membayar uang kontrakan. Apakah saya benar-benar rela meminjami kawan saya ini uang?

Tapi, sungguh, kawan saya ini sangat pandai memasang tampang memelas hingga siapa pun yang memandangnya akan langsung menyayanginya. Kawan saya ini, saya mengenalnya hampir setahun lalu di sebuah perkumpulan Seniman Pinggir. Wajahnya sepolos kain kafan. Ia memang tak pandai membuat puisi atau menulis cerpen, tapi ia ahli bermain teater. Ia pernah bilang pada saya bahwa ia bisa memerankan banyak peran secakap bunglon mengubah warna kulitnya. 

Kami cepat akrab, karena tampaknya kawan saya ini pandai mengakrabi siapa pun. Ia juga mengaku menggemari puisi-puisi saya di Koran Minggu, katanya puisi-puisi saya hidup dan memiliki nyawa. 

Selain kondisinya yang tampak menyedihkan, mengingat ia juga penggemar saya, akhirnya dengan napas naik turun, saya pun berkata, "Bagaimana kalau dua juta."

Kawan saya pura-pura kecewa, padahal matanya sudah tersenyum lebar. Dengan nada murung yang penuh kepalsuan ia menyerahkan cincin batu akik berwarna hijau tua itu sambil berujar, "Ya sudahlah, dua juta tidak apa-apa."

"Aku transfer saja, ya?" kata saya sedikit berat, entah kenapa.

Kawan saya mengangguk lantas mendiktekan nomor rekeningnya. 

"Dua bulan lagi aku kembalikan, tolong jaga cincin itu baik-baik, itu satu-satunya barang berharga peninggalan kakekku."

Saya mengiyakan semua omong kosongnya dan membawa cincin itu pulang. Satu bulan kemudian, ketika saya iseng-iseng mengunjungi kamar sewaanya, bapak kosnya bilang bahwa kamar itu telah disewa orang lain.

"Bocah sinting itu kabur dan berhutang uang sewa satu setengah bulan pada saya," ujar bapak kosnya dengan geram. Saya segera sadar bahwa uang dua juta yang pernah saya transfer ke rekeningnya juga turut kabur bersamanya dan tak bakal tahu jalan pulang...

"Kurang ajar, dasar bunglon," tiba-tiba saya memaki, makian yang saya tujukan pada bunglon yang pandai bermain teater itu. "Dia juga pinjam uang saya dua juta...," lanjut saya. Saya bukan tipe orang yang suka memaki dan membuka aib orang lain, termasuk menceritakan hutang orang-orang kepada saya, tapi uang dua juta yang melayang begitu saja karena kebodohan diri sendiri bisa membuat penyair mana pun kalap.

"Bocah itu juga kabur setelah mengambil cincin batu akik hijau tua milik saya," imbuh bapak kosnya. Saya sedikit memicing mendengar lelaki paro baya itu menyebut-nyebut cincin akik hijau tua.

"Biarpun tampak seperti batu akik tua biasa, tapi cincin itu cincin emas, dua puluh gram. Itu harta simpanan saya," tambahnya pula. "Saya yakin bocah itu yang mengambilnya. Hari itu ia masuk ke kamar saya untuk meminjam setrika, dan malam harinya, ketika saya naik ke kamar loteng untuk mengambil setrikaan, kamar itu sudah kosong. Esok paginya saya baru sadar kalau cincin itu sudah lenyap dari tempatnya."

Saya tak menimpali gerutuannya, tapi saya memasukkan kedua tangan ke dalam saku celana. Tangan saya mengepal erat-erat. Dalam salah satu celana saya, sebuah cincin batu akik berwarna hijau tua seperti berlompatan, ingin keluar dari tempatnya. ***

Surabaya, 2014

MASHDAR ZAINAL, lahir di Madiun 5 Juni 1984, suka membaca dan menulis puisi serta prosa. Novel terbarunya "Dan Burung-Burung Pun Pulang ke Sarangnya." (Quanta, Elex Media Komputindo, 2014), kini bermukin di Malang.

Rujukan:
[1] Disalin dari karya Mashdar Zainal
[2] Pernah tersiar di surat kabar "Jawa Pos" 12 April 2015

1 Response to "Gang Bunglon"

najwa-fikran said...

Wah. Cerpen yang hebat...