Di Bioskop Bersama Palasik - Bermain Monopoli - Di Kedai Teh Ah Mei | Kliping Sastra Indonesia | Literasi Nusantara: Puisi, Cerber, Cerpen Koran Minggu
Di Bioskop Bersama Palasik - Bermain Monopoli - Di Kedai Teh Ah Mei Reviewed by Kliping Sastra Nusantara on 02:36 Rating: 4,5

Di Bioskop Bersama Palasik - Bermain Monopoli - Di Kedai Teh Ah Mei

Di Bioskop Bersama Palasik

Dalam gelap itu kau masih terpekur
di ubun-ubun para penganggur
di leher para pencuri

Lalu di dada setengah matang para peri

”Apakah ada dara pahit berhati manis?“

Tiba-tiba kau mengingat bulan merah jambu
kadang ia mirip gulali di belanga
dalam mimpi bahagia para pekerja

Betapa sakit rindu yang permai
Seperti bibir meraba denyut nadi
di leher seekor punai

Geligi haus darah begitu geram
menanti di antrian pendek
Gigitan sendu yang dalam
dan tak bertakik

Betapa kau ingin kembali menjadi palasik
di kota yang lampunya tak pernah padam
dan orang-orang yang lupa jalan pulang.

2016

Palasik, makhluk pengisap darah dalam cerita rakyat di pantai barat Sumatera.

Bermain Monopoli

Lemparlah dadu itu
dan grafik merangkak
cemas antara kehilanganmu
dan hasrat yang bengkak

Dibenam kertas saham
lihat betapa gairah itu terekam
di meja kasir saat jemarimu runcing
menghitung jutaan lembar kata sayang

Siapa mampu membeli gunung kerinduan
dan mengumpulkan gedung kenangan
adalah yang terkaya pada putaran pertama

Akan selalu ada pajak tanda pengampunan
mendekapmu pada malam
yang begitu jahanam gelapnya

Akan selalu ada tempat berhenti sejenak
di putaran entah ke berapa
saat kamu berdiam pada sebuah kotak
yang tak bisa dipercaya

Lalu sebelum permainan ini digelar lagi
kita diam-diam mencari selembar cina:
ia bisa ditukar sebundel cek tanpa angka

2016

Di Kedai Teh Ah Mei

Bahkan sumpit ini gagal menjumput hatinya
sepiring mi kering memendam jarak
dan sepi menancap di kaki-kaki meja

Seceret teh menyeduh apa saja yang pahit:
Bebunga krisan dan pucuk lotus
Aku meneguknya, menebus semua rindu
dan dosa yang tak terhitung sempoa

Kutangkap senyum Ah Mei di lukisan itu
Ia dimsum hangat yang berdiam di bibirku

2016 


Nezar Patria lahir di Sigli, 5 Oktober 1970. Bekerja sebagai wartawan, dan menetap di Jakarta. 


Rujukan:
[1] Disalin dari karya Nezar Patria
[2] Pernah tersiar di surat kabar "Koran Tempo" edisi akhir pekan 22-23 Oktober 2016 

0 Response to "Di Bioskop Bersama Palasik - Bermain Monopoli - Di Kedai Teh Ah Mei"