Doa - Padang Bulan - Tentang Doa - Tentang Guru Muda - Sebaris Sajak kepada Ibu - Ibu | Kliping Sastra Indonesia | Literasi Nusantara: Puisi, Cerber, Cerpen Koran Minggu
Doa - Padang Bulan - Tentang Doa - Tentang Guru Muda - Sebaris Sajak kepada Ibu - Ibu Reviewed by Kliping Sastra Nusantara on 03:32 Rating: 4,5

Doa - Padang Bulan - Tentang Doa - Tentang Guru Muda - Sebaris Sajak kepada Ibu - Ibu

Doa

sebatang pohon waru tumbuh di hutan suluh
reranting-rantingnya melambai-lambai
di petang garang

dedaunan tiada pernah belajar sesembahan
entah dari mana mereka mahir membelah doa
di samping pohon waru itu berdiri kokoh
dua belas macam batang kehidupan

di atas bergumul langit
menghadang matahari yang telanjang
doa-doa bercengkerama membelah asa


Padang Bulan

doa yang kita bangun bersama cerita
bersembunyi di dalam perutmu
engkau masih ingat bukan
di padang bulan pada bulan setengah merah
pipimu kemerah-merahan membaca luka

ah, aku lupa kau mahir mengasah luka
pada parang-parang berang
pedang-pedang patah
di padang bulan di tahun seperdua rindu
pada muara kenangan

Tentang Doa

doa yang kelu bertelanjang malang
semalang petualang menjunjung, junjungan
ah, semenjak engkau dikubur dan kabur
mantra-mantra berselingkuh

Tentang Guru Muda

pada mulanya ia tak ingin menjadi guru
apa daya ijazahnya bercerita parau
diajarkannya anak-anak dengan muka kaku
nadanya tak sedang bersuka cita

guru muda itu membawa cerita
yang dari hatinya tak tahu apa itu cerita
anak-anak diam
sesekali bergumam
pura-pura paham


Sebaris Sajak kepada Ibu

sebaris sajak kuibaratkan ialah risalah
berguru di balik belukar pertemuan
pohon-pohon menjulang batangnya kekar
daun-daun menyekanya dari matahari
yang nyalanya sepanas bara api

ibu, aku terkenang
 di ujung waktu engkau mengeja aksara
tiap-tiap pertemuan ada pisah

selagi nafas di kandung badan
selagi usia setia pada batang kehidupan
maka semai doa-doa teruntuk tawa dan cahaya

Ibu

sepotong kecupan yang kusimpan
seperti sebaris sajak bertumbuh kembang
mula-mula kantung jantungku berdegup
menjamahmu yang mulai merapuh
putih rambutmu yang paling seluruh

sebaris sajak aku akhiri ketika hujan terhenti
pelangi tersesat menatap siasat
mengulang kerinduan dekapmu

2016


Abd Rahman M: lahir di Prapat Janji Sumatera Utara, 29 Juni 1989. Tinggal di Jalan Pendidikan, Dusun 3 Suka Tani Desa Prapat Janji Buntu Pane Asahan Sumatera Utara. 

Rujukan:
[1] Disalin dari karya Abd Rahman M
[2] Pernah tersiar di surat kabar "Minggu Pagi" 2 Oktober 2016



0 Response to "Doa - Padang Bulan - Tentang Doa - Tentang Guru Muda - Sebaris Sajak kepada Ibu - Ibu"