Desember Dua - Desember Tiga - Desember Empat | Kliping Sastra Indonesia | Literasi Nusantara: Puisi, Cerber, Cerpen Koran Minggu
Desember Dua - Desember Tiga - Desember Empat Reviewed by Kliping Sastra Nusantara on 01:00 Rating: 4,5

Desember Dua - Desember Tiga - Desember Empat

Desember Dua

Perjalanan jiwa yang ngungun
kereta membelah jauh pulau

            Stasiun stasiun
            menjelma bulan dan hari

Pada setiap kedatangan
salam dan mata segar

           Pada setiap keberangkatan
           lambaian wajah-wajah pedih

Lagu dan penanda waktu
di antara kursi penumpang
pemandangan yang berlari

          Di ujung sana ada dermaga
          tempat kapal bermula

Laut yang dikendalikan musim
menjanjikan cinta yang lebih terasa

2017

Desember Tiga

Inilah musim buah
yang disusul musim buah yang lain
mewartakan bahwa bunga telah menjadi
dan biji telah disembunyikan
rahim waktu.

Di antara hujan dan badai
masih saja ada pesta
memanjakan rasa
berwisata di taman cahaya
menerkam mimpi tahun depan

Jalanan hidup dan kota macet
kamar hotel berjejal jadwalnya
terompet telah dilupakan
karena tidak bisa diletuskan
sebagaimana kembang api

Inilah saat mencatat
sekaligus melupakannya
karena ketidakpastian
dan kepastian telah menyatu
dalam rindu.

2017

Desember Empat

Penuhlah kenangan                                  Selalu, sediakan ruang
foto bertebaran                                         untuk membuka hati
Sunyi kota
dipenuhi para tamu                                  Desember, bulan air
                                                                 mengalirlah waktu.
Sediakan senyuman
bukan hanya minuman

2017


*) Mustofa W Hasyim, tinggal di Yogyakarta, Ketua Studio Pertunukan Sastra Yogyakarta, menulis puisi berbahasa Indonesia dan Jawa. Kumpulan geguritan yang dalam proses terbit berjudul Nandur Angin.

Rujukan:
[1] Disalin dari karya Mustofa W Hasyim
[2]Pernah tersiar di surat kabar "Kedaulatan Rakyat" Minggu 3 Desember 2017

0 Response to "Desember Dua - Desember Tiga - Desember Empat"