Ijab Kabul - Cincin Perkawinan di Dalam Sepatu - Perpisahan - Dasi Kupu-Kupu | Kliping Sastra Indonesia | Literasi Nusantara: Puisi, Cerber, Cerpen Koran Minggu
Ijab Kabul - Cincin Perkawinan di Dalam Sepatu - Perpisahan - Dasi Kupu-Kupu Reviewed by Kliping Sastra Nusantara on 04:00 Rating: 4,5

Ijab Kabul - Cincin Perkawinan di Dalam Sepatu - Perpisahan - Dasi Kupu-Kupu

Ijab Kabul 

Pagi itu ia tidak kuasa
melihat matamu ketika
kau mengucap sumpah
perkawinan. Ia hanya sanggup
melihat punggungmu
dan berpura-pura turut berbahagia.

Sudah cukup lama
kau tidak singgah di rumahnya.
Terakhir kali kau datang,
ia memintamu untuk
tidak meninggalkan
hatimu di pintu.

Jangan berkata apapun.
Sayonara hanya milik
para penggemar roman picisan.

Ia ingin kalian diceraikan
oleh perpisahan yang ikhlas.
Cinta adalah kemarin
dan esok menjadi hari- hari
ketika kalian belum bertemu.

Pamekasan, 2018

Cincin Perkawinan di Dalam Sepatu

Sejak kamu pergi,
rumah ini tampak semakin tua.
Ia seperti tak rela melihatku
hidup sendirian.

Tak ada apa pun
yang menunjukkan keberadaanmu:
dengkur lembut pagi,
jejak bau sampo di handuk,
suara-suara dapur, penanda buku
yang terselip di halaman tertentu,
derai tawa, dan sesekali air mata
yang membasahi bantal.

Kemarin aku menemukan
cincin perkawinan kita
di dalam sepatu
yang telah lama tidak kupakai.
Rupanya kamu meninggalkannya
di situ. Kilatnya meremukkan
semua perasaan baik-baik saja.

Di ambang pintu,
aku terduduk lemas di atas keset
“welcome”, lalu tulisannya
berubah menjadi “kehilangan”.

Pamekasan, 2017

Perpisahan

Semestinya kita berpisah
bulan Agustus, tetapi siang itu
kau masih terlelap di atas kasurku
dan terbangun disertai isak tangis.

Kau mengecup punggungku
yang telanjang. Air matamu
berjatuhan di payudaramu.
Aku seperti mendengar suara hujan
padahal ini musim kemarau.

Lalu aku menyeka air matamu
yang membasahi payudaramu
dengan bibirku yang gersang.

Kita terbaring berhadapan
untuk mengemas kenangan
yang masih tertinggal
di mataku, di matamu
hingga malam tiba.

Kau pun pamit
tanpa bilang selamat tinggal.
Kata-kata terakhirmu hanyalah
“Aku mencintaimu”
yang kau bisikkan di lubang kunci
pintu kamarku yang telah tertutup.
Kita tidak ingin ada pelukan
sebab pelukan seringkali
merekatkan ingatan.

Setelah itu kita tidak pernah
berjumpa lagi untuk selamanya.
Pertemuan-pertemuan kita
selanjutnya hanyalaah imajinasi
seorang lelaki yang terluka.

Pamekasan, 2017

Dasi Kupu-Kupu

Sehari sebelum aku menikah
kau datang membawakanku
dasi kupu-kupu.
“Akan membuatmu lebih tampan,”
bisikmu. Perasaan apakah
yang kini tengah menguasai hatimu?

Aku menahanmu bersamaku
hingga pukul sebelas malam
semata-mata untuk menghalau
gugup padahal aku sudah lancar
melafalkan ijab kabul di luar kepala.

Barangkali kisah-kisahmu
yang kerap membuatku
melayang ke angkasa
dapat menenangkanku.
Aku tidak akan pernah
mendengarkan dongeng-dongeng
itu dari mulut seorang perempuan
yang besok akan menjadi istriku.

Habis ini aku akan sukar
membalas pesan-pesan pendekmu
tetapi biarkan jendela kamarmu
terbuka agar aku bisa menyelinap
kapan pun aku ingat tersesat
ke dalam belantara hikayat-hikayatmu.

Pamekasan, 2018

Royyan Julian,  seorang dosen di Universitas Madura dan bergiat di Sivitas Kotheka. Buku puisinya, Biografi Tubuh Nabi (Basabasi 2017).

Rujukan:
[1] Disalin dari karya Royyan Julian
[2] Pernah tersiar di surat kabar "Suara Merdeka" edisi Minggu 21 Januari 2018

0 Response to "Ijab Kabul - Cincin Perkawinan di Dalam Sepatu - Perpisahan - Dasi Kupu-Kupu"